Pada zaman dahulu, ada kerajaan kuat yang dikenal sebagai Kerajaan Kahuripan. Namun, untuk menghindari konflik persaudaraan, Kerajaan Kahuripan dibagi menjadi dua kerajaan yang terpisah yaitu Kerajaan Kediri dan Kerajaan Jenggala. Raja Erlangga memberi perintah untuk membawa kedua kerajaan kembali bersama sehari sebelum dia meninggal.

Pada akhirnya, kedua kerajaan mencapai kesepakatan untuk menggabungkan diri dengan cara Pangeran Kerajaan Jenggala bernama Raden Panji Asmarabangun menikahi Putri Kerajaan Kediri bernama Dewi Sekartaji.

Suatu hari, Kerajaan Jenggala secara tak terduga diserang oleh sebuah kerajaan lain. Selama pertempuran sengit, Putri Dewi Sekartaji melarikan diri dan bersembunyi di sebuah desa yang cukup jauh dari Kerajaan Jenggala. Untuk melindungi jiwanya, dia berpura-pura menjadi seorang wanita muda dari desa dan bekerja untuk seorang janda kaya yang bernama Nyai Intan. Nyai Intan diberkati dengan tiga seorang putri cantik yang senang menggoda satu sama lain. Kleting Merah adalah anak yang tertua dari ketiganya, diikuti oleh Kleting Ijo, dan kemudian Kleting Biru. Kleting Kuning adalah nama yang diberikan kepada Dewi Sekartaji ketika ia diangkat menjadi anak angkat Nyai Intan.

Di sisi lain, Kleting Kuning tidak diberikan perawatan yang tepat. Setiap hari dia diperintahkan untuk melakukan pekerjaan rumah, termasuk mencuci piring, menyiapkan makanan, dan membersihkan rumah.

Karena ketiga kakak angkatnya sangat malas, mereka bisanya hanya menyuruh saja.

“Kleting Kuning! Cuci pakaian dan selendangku!” kata Kleting Merah dan Kleting Biru.

Kleting Kuning itu menjawab dengan “Ya Kak.”

Sementara itu, Panji Asmarabangun dan pasukan di bawah komandonya berhasil mengusir pasukan musuh di Kerajaan Jenggala. Di sisi lain, dia sangat tertekan karena istrinya telah meninggalkan istana Jenggala, dan tidak diketahui di mana dia berada.

Pangeran Jenggala membuat keputusan untuk mencari istrinya setelah situasi di Kerajaan Jenggala telah kembali ke keadaan tenang dan aman. Namun, sebelum dia melakukan itu, dia mengirim perintah ke beberapa pengawalnya untuk mencari tanda-tanda bahwa istrinya telah meninggalkan rumah. Di tengah sore, seorang pengawal datang untuk memberikan laporannya saat pangeran sedang duduk di aula istana.

“Maafkan Aku, Tuan! Saya punya berita bagus untuk dibagikan dengan kamu,” kata pengawal yang bertugas.

Pangeran memberikan pertanyaan dengan nada tidak sabar, “Apakah kamu tahu di mana istriku?”

“Maafkan Aku, Tuan! Saya hanya bisa menemukan seorang wanita yang jauh mirip dengan Istri Yang Mulia di desa kecil. Namun, fakta bahwa dia hanyalah seorang gadis pedesaan dan melayani sebagai pembantu untuk seorang janda kaya, saya tidak sepenuhnya yakin bahwa dia adalah istri Raja,” jelas pengawal itu.

Panji Asmarabangun bergegas ke Desa Dadapan segera setelah dia mendengar kisah itu, menyamar sebagai pangeran tampan yang sedang mencari seorang istri.

Keesokan harinya, ia pergi dengan beberapa pengawalnya dan melakukan perjalanan ke Desa Dadapan yang terletak di Lamongan dekat dengan Sungai Bengawan Solo. Desa itu berada tepat di seberang desa tempat Kleting Kuning tinggal.

Di tengah masyarakat, Panji Asmarabangun menyembunyikan identitas aslinya dengan mengubah namanya menjadi Ande Ande Lumut dan menetap di rumah seorang janda tua bernama Mbok Randa. Beberapa hari kemudian, dia mengirim perintah kepada pengawalnya untuk segera mengumumkan kompetisi perjodohan kepada semua penduduk desa. Dalam waktu singkat, pengumuman kompetisi jodoh tersebar ke desa seberang, yang merupakan desa di mana Kleting Kuning tinggal.

Betapa senangnya hati Kleting Merah, Hijau, dan Biru mendengar pengumuman itu. Semenarik mungkin, Kleting Merah, Kleting Ijo, dan Kleting Biru berdandan untuk melamar Ande-Ande Lumut. Mereka juga menggunakan pakaian dan perhiasan yang sangat bagus.

“Wow, kalian benar-benar cantik!” puji Kleting Kuning.

“Hai, Kleting Kuning! Apakah kamu ingin ikut serta dalam kompetisi juga?”, tanya Kleting Merah.

“Ah, tidak mungkin! kamu bahkan tidak mengenakan apa pun di tubuh kamu. Apakah kamu ingin mengambil bagian dalam kompetisi sambil mengenakan gaun itu?” sahut Kleting Ijo dengan mencela.

“Kleting Kuning, kamu tidak perlu ikut kompetisi! kamu akan tetap di rumah. Kamu harus membawa semua pakaian kotor itu ke sungai dan mencucinya di sana,” perintah Kleting Biru.

Kleting Kuning segera mengumpulkan pakaian kotor ke sungai. Namun, dia tidak tertarik mengikuti kompetisi karena ia terus mengingat kenangan dengan suaminya, Panji Asmarabangun. Meskipun dia sudah lama tidak mendengar kabar dari suaminya dan dia tidak yakin apakah suaminya masih hidup atau terbunuh dalam perang, dia berjanji bahwa dia akan selalu setia padanya.

Seekor bangau muncul entah dari mana dan memberinya cambuk.

“Wahai, Tuan Putri! Untuk mengikuti kompetisi, pergilah ke Desa Dedapan. Di sana, Panji Asmarabangun dan Tuan Putri akan bertemu. Pegang cambukan ini! Jika Tuan Putri menemukan dirinya dalam posisi di mana dia membutuhkan bantuan, Tuan Putri bebas untuk menggunakannya,” kata bangau itu.

Kleting Kuning segera berlari ke Desa Dadapan secepat mungkin.

Sementara itu, ibu dan tiga saudara perempuan angkatnya berhasil mencapai tepi sungai. Mereka bingung karena tampaknya tidak ada satu perahu pun di daerah itu. Selain itu, tidak ada jembatan.

Lalu bagaimana cara mereka menyebrang. Terlebih lagi, sungai ini memiliki aliran yang sangat deras dan sangat lebar dan dalam. Tiba-tiba mereka bertemu dengan kepiting raksasa bernama Yuyu Kangkang.

“Hai, Kepiting Raksasa! Apakah kamu bersedia membantu kami menyeberangi sungai ini?” pinta Kleting Merah.

Yuyu Kangkang tertawa lebar.

“Ha… ha… ha…!!! kamu harus memenuhi satu persyaratan dari saya untuk dapat membantu kamu,” jelas Yuyu Kangkang.

“Apa persyaratanmu, Kepiting Raksasa? Katakan!” desak Kleting Ijo. “Kami akan memenuhi semua persyaratanmu selama kami bisa menyeberangi sungai ini.”

Yuyu Kangkang berkata, “Kalian harus menciumku terlebih dahulu sebelum aku membawamu menyeberangi sungai.”

Setelah itu, mereka mencapai kesepakatan tentang kondisi, dan setelah itu, satu per satu, mereka naik kepunggung Yuyu Kangkang untuk menyeberangi sungai.

Beberapa saat, Kleting Kuning tiba di samping sungai. Dia juga bertemu dengan Yuyu Kangkang. Yuyu Kangkang muncul sekali lagi dan membuat tawaran layanan penyeberangan, kali ini dengan syarat Kleting Kuning harus menciumnya.

Karena Kleting Kuning tidak menerima syarat itu, dia memaksa Yuyu Kangkang untuk pergi tanpa memenuhi persyaratannya. Pada akhirnya, Yuyu Kangkang memutuskan bahwa dia tidak ingin menyeberang.

Ketika Kleting Kuning menyadari bahwa kesabarannya hampir habis, dia mengeluarkan cambuknya dan mulai memecahkannya ke sungai. Seketika air sungai menjadi surut.

Yuyu Kangkang ketakutan, pada akhirnya dia memutuskan bahwa dia ingin membantu Kleting Kuning dalam menyeberangi sungai. Kleting Kuning naik kepunggung Yuyu Kangkang tanpa membuang waktu dan tiba di seberang sungai.

Di rumah Mbok Radha, ibu dan ketiga saudara perempuan angkatnya telah tiba lebih dulu. Kleting Merah, Kleting Hijau, dan Kleting Biru akan muncul bergantian menampilkan wajah cantiknya di depan Ande-Ande Lumut.

Beberapa saat kemudian, Kleting Kuning tiba di rumah Mbok Randha dan duduk di bagian belakang.

“Penjaga! Tolong bawakan gadis yang mengenakan kemeja kuning ke sini.” Ande Ande Lumut sambil menunjuk seorang wanita muda yang duduk di bagian paling belakang ruangan.

Tampaknya Kleting Kuning adalah wanita muda yang ada dalam pikiran Ande Ande Lumut. Pangeran tampan bangkit dari duduknya saat dia melihat Kleting Kuning menghadap kepadanya.

Ande Ande Lumut berkata, “Saya memilih gadis ini untuk menjadi istri saya.”

Semua orang yang ada di sana, terutama Nyai Intan dan ketiga putrinya, mengungkapkan keterkejutan mereka atas betapa mengejutkannya situasi itu.

“Tuan, kamu pasti bercanda! Mengapa gadis yang tidak terawat itu dipilih oleh Tuan dari pada tiga putri saya yang cantik dan menarik?” tanya Nyai Intan.

Ande-Ande Lumut kembali tersenyum dan berkata :

“Wahai, Nyai Intan! kamu harus tahu bahwa saya tidak memilih salah satu gadis kamu karena mereka sebelumnya telah mencium Yuyu Kangkang. Aku memilih gadis ini karena dia lulus ujian, yang terdiri dari menolak untuk mencium si Yuyu Kangkang,” jelas Ande-Ande Lumut.

Kemudian, Ande-Ande Lumut membuka topeng dan mengungkapkan identitas aslinya. Dia mengaku bahwa Ia adalah Panji Asmarabangun. Sementara itu, Kleting Kuning terkejut ketika menyadari bahwa Ande-Ande Lumut sebenarnya adalah calon suaminya, Panji Asmarabangun.

Setelah mengetahui itu, Kleting Kuning tiba-tiba juga mengubah penampilannya menjadi Dewi Sekartaji di depan semua orang. Semua orang terkejut dengan penampilannya yang sangat memikat ketika mereka pertama kali melihatnya. Ketiga saudara angkat itu terkejut mengetahui bahwa sosok yang mereka perlakukan dengan tidak sopan sebenarnya adalah Putri Sekartaji.

Sepasang calon suami istri bersatu kembali dan sekarang hidup berhagia. Panji Asmarabangun membawa Mbok Randa dan mengajaknya ke Istana Jenggala sebagai tanda berterima kasih. Nyai Intan dan ketiga putrinya, merasa terhina dan kecewa, kemudian kembali ke desanya.

Pesan moral dari Cerita Ande Ande Lumut

Pesan Moral dari cerita Ande-Ande Lumut adalah bahwa anak-anak yang berperilaku baik akan mengalami kemakmuran dan kebahagiaan di masa depan. Anak muda yang melakukan buruk pada akhirnya akan mendapatkan kesedihan.

Tinggalkan Komentar

cropped-bercerita-removebg-preview.png

Tentang Bercerita

Bercerita adalah situs kumpulan beberapa cerita dari berbagai budaya di seluruh dunia. Ini adalah blog pribadi yang dibuat oleh Riko Arinda, seorang penulis yang memiliki ketertarikan mendalam terhadap cerita rakyat dan makhluk mitos.

Email

admin@bercerita.my.id

AxiomThemes © Bercerita. All rights reserved.